Diberdayakan oleh Blogger.

Senin, 02 Maret 2009

Si BLACK: Menjadi OMK Militan


Suatu hari Si BLACK (SB) sedang bersiap-siap untuk berangkat misa lingkungan. Emang ga biasanya ia bersemangat sekali untuk hadir di lingkungan. Ibunya, Jeng Maria (JM) yang tau gelagat itu bertanya kepadanya:
JM : Weitz..BLACK, koq ga biasanya uda rapi gitu...emang mau ikut misa pa?
SB : Ya mesti wae lah, Bu..ini khan masa prapaskah..masa untuk memperbaiki diri biar mendapat rahmat.
JM : ah, tenane BLACK! Koq omonganmu juga suci-suci gitu...biasanya mung nesu-nesu, ngumpat dan mengeluh soal hidup.
SB : hidup baru, bu!!!..hidup baru gitu...emang ga boleh po, sekarang si BLACK ini berubah menjadi baik??
JM : Wah...bagus sekali itu. Ibu sangat mendukung. Tapi jangan lupa, jangan sampai cuma obong-obong blarak alias sebentar le semangat gitu...ntar jangan-jangan prapaskah selesai...jadi kayak kemarin lagi.
SB : weitz...jangan salah bu...si BLACK pengin jadi orang muda katolik yang handal dan tangguh, pengin menjadi kader Katolik yang mumpuni dan militan!!!
JM : wah, elok kuwi BLACK nek gitu. Tapi gimana caranya kamu bisa jadi kader yang handal?
SB : ga usah mikir jauh-jauh dan besar-besar bu..Si BLACK mulai dengan TERLIBAT di lingkungan koq. Nek ada misa ikut...nek ada sembahyangan ikut, sarasehan juga ikut...kor juga ikut...gitu aja...ntar khan lama-lama juga tau koq harus gimana-gimana gitu biar jadi kader yang handal.
JM : mmm....benar juga kamu, BLACK..emang begitu harusnya sebagai orang muda...jangan hanya jadi penonton, jangan mung gembar-gembor...nyatane endi jal??? Kalau pengin supaya Gereja menjadi yang seperti kamu inginkan, ya kamu harus terlibat gitu lalu menyampaikan ide-ide kamu agar Gereja menjadi Gereja Muda tidak hanya Gereja tua-tua kayak bapak-ibumu ini..ner ga?
SB : Yupz...buueeetuull sekali, bu!
JM : Ya udah..yuk berangkat...ni sudah gerimis lagi...bawa mantol ya. Ibu tak mbonceng kamu aja..ga malu khan mboncengkan ibu yang udah renta ini??
SB : Siip, bu....ya emang aku pengin bareng ibu juga bapak biar satu keluarga nek berangkat misa itu bareng-bareng. Duduknya juga bareng-bareng ga pating klencir sendiri-sendiri.

0 komentar:

Poskan Komentar